Kejarlah Daku Kau Kutolak

13Mar07

Sabtu sore sebuah pesan pendek aku terima. Isinya tentang seseorang yang ingin mengajak aku untuk bertemu pada hari Senin. Karena memang bisa meluangkan waktu, akupun meminta dia untuk menemuiku sekitar pukul satu siang.

blablabla…. Senin siang dia menelponku. Kita janjian di sebuah rumah makan paling bergengsi di kota kretek. Aku sampai lebih dahulu di sana. Beberapa saat kemudian dia datang bersama beberapa temannya.

blablabla…. Sebuah amplop putih dia ulurkan ke tanganku. Aku sempat tergagap. Tapi aku tau, aku harus menolaknya!

Yach…. jadi wartawan emang selalu banyak godaannya. Tapi bagiku itu adalah penghinaan profesi. Itu sama saja dia menganggap semua wartawan bisa dibeli.

Emang sih banyak masyarakat yang menganggap, berurusan dengan wartawan harus menyediakan amplop untuk memperlancar!

Dan emang sih masih banyak wartawan juga menganggap, berurusan dengan diri mereka orang harus menyediakan amplop untuk memperlancar!

Yach…. kejarlah daku kau kutolak!



49 Responses to “Kejarlah Daku Kau Kutolak”

  1. kalo dirimu nolak …. kirim aja ke alamatku bang.. 😀

  2. hidup munif!! semoga senantiasa diberi kekuatan untuk menolak!!!

  3. kaya judul sinetron aja 😀

  4. setuju pak
    jangan pernah mau terima uang sogokan
    gak halal tuh 😉
    oh iya, kalo mo married pesen souvenirnya sama aku aja ya 😀

  5. Great. God bless u, sir!

  6. wah.. aku sering berurusan ma wartawan, terutama surat kabar. aku tau mana yg minta duit.. ato paling nggak minta jualin koran mereka (loh…??), mana yg gak pake duit, mana yang malahan nolak kalo dikasih duit. (gak perlu disebut kali ye..)

    temenku yg mantan wartawan di Semarang (sekarang pindah ke Jogja) juga ngaku katanya di tempat dia gak ada fee buat peliputan dari kantornya. susah juga ya. Trus klo kyk gini gimana?

    btw kw wartawan ndi to mas?

  7. padahal saya cuma bermaksud titip amplop untuk dikirimkan ke kantor pos.
    😀

  8. cieh munif….
    hehehe… memang yg penting profesional lah kalo kerja 😉

  9. wah itu artinya ngece, tulis wae nif,
    ben geger sisan. hehehehe..

  10. *2 thumbs up*

  11. good attitude mas, sukses selalu ya.

  12. bagus nev bagus! cerdas kamu :).
    *muji2 nev mode on*
    btw nev yg ngasih tuh amplop cewek ato cowok nev?
    kalo orangnya cewek manis+cuakep gak pa2 nev!
    kamu tolak amplopnya, trus kamu kenalan ama orangnya!:D.
    gak dapet amplopnya tapi dapet orangnya 😀
    waka.ka.kaa :))

  13. hah..???
    kurang banyak..???
    kurang tebel amplopnya..???
    Hah..??? Hah..????
    Hmm,…..!!!

    pkknya kita dukung munif….!!!!
    apApun yg terjadi…..aku di belakangmu..HALAH..!!!!

  14. Sip!!! four thumbs up *nyaingi didut*.

    btw, jadi pengen bertanya-tanya dan belajar tentang dealing with the press nih, Mas, terutama dalam situasi di Aceh sekarang, karena press rasanya terlalu banyak negative coverage daripada positivenya dan terkesan ga balanced. boleh ya ya ya ya ya…..
    hehe….

  15. good job bro!
    tapi kalo gw apa mampu buat nolaknya ya? :mikir:

  16. …Ketika Jurnalisme Dibungkam, Amplop Yang Bicara….

    Nif, memang berat untuk melakukan penolakan terhadap barang yang satu itu. Memiliki niat untuk menolak itu saja, menurutku, sudah sangat berat. Tapi suatu saat nanti, kau akan berada pada sebuah massa dimana kau tidak lagi berkutik untuk menolak. Ada kalanya, kita harus kooperatif dengan ”setan kecil putih itu”.
    Idealisme memang perlu. Tapi yang paling perlu menurutku adalah bagaimana idealisme kita itu bisa bermanfaat bagi masyarakat sekitarnya. Hidup tak bisa selamanya berkesendirian seperti GIE-mu itu Niff. Adakalanya kau harus lepas dari romantika idealisme dan menapak pada hidup yang sebenarnya.
    Karena hidup dalam dunia jurnalisme menurutku bukanlah berada diarea putih. Kurnalisme itu menurutku adalah wilayah abu-abu. Betapapun kita melakukan penolakan, tapi tidak pernah kita akan dianggap putih. Kita menerima juga tidak akan dianggap sebagai hitam.
    Sah saja kamu menolaknya. Tapi sah juga jika kau menerimanya. Asalkan kau tidak melakukannya dengan cara pemaksaan dan pemerasan.
    Gitu aja nif.
    Welcome to the life of words my friend

  17. #huda: rasanya komentar moe bisa menjadi jawaban pertanyaan kamu. aku di JP group
    #moe: makasih banget untuk masukannya, emang kadang amplop bisa menjadi dilema, antara menjaga relasi dan idealisme…. aku harus banyak belajar dari senior sepertimu moe

  18. artinya siamang kerdil =) begitulah nama lainnya yang dicipta para penduduk..

    btw amplop…hmm..klo di jakarta fee utk media coordinator yang ngasi amplop2 aja bisa 20% sendiri..hehe

  19. komitmen dan prinsip itu mahal harganya…
    uang bukan berarti segalanya…
    bravo my brother munif…..

  20. 21 beebob

    hmm,,,

  21. hmm… hidup ni emang bnyak godaan yaa… asal bukan kitanya yg minta digoda hehehe :p Sip deh Nif )

  22. masssss muniv..missi mo terbit lhooo. Tumben gak di up date. Sibuk ya jadi wartawan. visite im my site :http://mivaziwordpress.com….from.mivtah

  23. Kalo cuman sekadar nasi kotak pas komprensi pers..gak papa khan..?

  24. semoga tidak akan pernah luruh tertelan jaman…..Merdeka!!!

  25. itulah yang kusuka darimu niff *saluuut*
    sepuluh amplop-pun takkan mampu mengalahkan idealisme-mu
    tapi…
    kenapa untuk urusan ayam goreng,, engkau selalu menghabiskan jatahku..

  26. Jaga idealismemu nak…

  27. jangan terima kalo isinya kurang yaa..minta tambah lagi hihihi
    *just kidding mas muniff*

    salut!!

  28. emang. rumah makan bergengsi neng kudus itu apaan?

  29. kau memang lelaki yang teguh dan berpendirian kapan2 amplope lempar ke aku yaaaaa

  30. Oh wait. Yes, I have. I’m sorry, but I just don’t have it in me right now to type it all out again. Besides, it was just ramblings anyway. You didn’t want to hear me go on and on about this, right?

  31. 32 BatakNews

    kagum.
    anda mampu menolak amplop.

    dulu pun, ketika aktif di aji, aku sanggup menolak amplop. tapi sesudahnya aku mundur dari aji; karena aku tak tahan lagi menolak amplop — gajiku sangat kecil dan harus menghidupi istri dan dua anak.

    anda jelas lebih hebat dibanding aku. anda pantas ditiru jurnalis indonesia.

    salam.
    http://www.batak.in

  32. kejarlah daku (diem aja ah…….. mo lari cape) hee.hee

  33. bagousssss! jangan jadi wartawan BODREK!

  34. waduh….
    amplopnya tinggal ditempelin perangko trus dialamatkan ke blog saya tuh :p

    hehehe…

  35. pa kabar Nif?
    sibuk ya?

  36. Hai, Munif..
    Salam kenal 🙂

  37. cerita2 yg bagus…and absolutely nice blog….salam kenal mas…

  38. salout…

  39. iya po?
    ditolak po?
    *ragu ragu sambil ambil rokok..*

  40. Lho….lha kok amplopku kemarin diterima……..wah…..ndak jelas ini……….mosok punyaku diterima yang lain di tolak…….oiya lupa ding…..amplopku kan aku bayar utang ya hihihiihihih

  41. soalnya pake amplop putih, sih! seharusnya kan langsung ditransfer aja … 😉

  42. Mas…Mas..
    Aku rodo gak mudeng iki.
    Alesane dike’i amplop ngopo sih ?
    Males diwawancara ya ?

  43. Kejarlah Daku Kau Kusekolahkan by Alfian Hamzah,
    sekarang Kejarlah Daku Kau Kutolak by Munif.

    Jujur, dari segi moral kedua judul di atas sama2 berbobot!

  44. oh yeah!!! keren bro, salut sayah sama sikap dikau,,hebat!!!

    NB: Besok kalo ditawarin amplop lagi, transfer aja ke rekening sayah. Nggak nolak kok 😀 😀 😀

  45. 46 steinhart

    keren!!!

  46. Editor bahasa koran nasional kehabisan ide
    1,5j

    Operator website
    1j

    lay-outnya
    1,5j

    wartawan daerah
    1,5j

    Beneran masi nolak amplopnya? :mrgreen:

  47. good boy!haha:) sulit tapi begitulah seharusnya…tapi kalo baca komen MOE,kupikir juga fine2 aja.mau terima,boleh.nggak jg boleh.kalo aku tau ada org yg terima jg,ga masalah.itu kan kembali ke pribadi masing2.tapi kalo aku sih nggak deh.yg terpenting,kita siap dg konsekuensi perbuatan yg kita lakukan.kl sudah menolak amplop,jgn ngeluh kl duit cekak.kl sudah terima,jgn nolak disebut jurnalis korup.gitu aja,simpel toh?life’s too complicated without us making it complicated….

  48. oh ya…btw,TKP-nya rumah makan mana tuh?Yg dekat alun2 simpang 7,dekat rumah sakit,ato….hehe…akyu kan org Kudus


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: